-->

Iklan

Iklan

𝗜𝗻𝘁𝗲𝗻𝘀𝗶𝗳𝗸𝗮𝗻 𝗣𝗲𝗿𝘄𝗮𝗸𝗼 𝟰𝟵, 𝗦𝘆𝗮𝗺𝘀𝘂𝗹 𝗧𝗲𝗸𝗲𝗻 𝗜𝗻𝘁𝗿𝘂𝗸𝘀𝗶 𝗪𝗮𝗹𝗶𝗸𝗼𝘁𝗮

Redaksi
Sabtu, 03 Oktober 2020, 11:35 AM WIB Last Updated 2020-10-29T04:37:16Z

𝐁𝐚𝐭𝐚𝐦 - Pejabat sementara (Pjs) Wali Kota Batam Syamsul Bahrum meneken intruksi Walikota Batam nomor 2 tahun 2020 tentang pelaksanaan penerapan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan sebagai upaya pencegahan dan pengendalian Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) di Kota Batam.



Intruksi walikota ini diterbitkan guna mengintensifkan Peraturan Wali Kota (Perwako) nomor 49 tahun 2020 yang diteken oleh Wali Kota Batam Muhammad Rudi yang kini sedang cuti. Sejatinya Perwako tersebut telah dijalankan dengan baik dengan melakukan pendekatan persuasif kepada masyarakat.


"Pak Rudi sudah meneken Perwakonya, kita butuh intruksi ini untuk menjalankannya," ucap Syamsul saat sosialisasi netralitas ASN dalam mewujudkan Pilkada yang sehat di Panggung Utama Dataran Engkuputri Bata, Kamis (1/10/2020).


Berdasarkan isi surat tersebut, Kepala Satpol PP Batam Salim diminta untuk melaksanakan penerapan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan sebagai upaya pencegahan dan pengendalian Covid-19 di Batam dengan melibatkan SKPD di lingkungan Pemerintah Kota Batam, TNI Polri, dan instansi lain terkait.


"Tim yang turun diharapkan tidak pada satu lokasi, tapi dapat membagi tugas untuk beberapa titik," harap dia.


Untuk seluruh pimpinan SKPD di lingkungan Pemko Batam diminta untuk mendukung penegakan Perwako nomor 49 tahun 2020. Selanjutnya, hasil pelaksanaan tugas harus dilaporkan kepada Wali Kota Batam.


"Saya telah mendapat data dari Salim, sejauh ini ada 500an yang melanggar dan diberi teguran lisan, tertulis hingga dihukum secara sosial membersihkan fasilitas umum. Selanjutnya, jangan takut mainkan Rp 250 ribu (denda administrasi)," tegas dia.


Ia menyebutkan, upaya pencegahan dan penanganan Covid-19 harus dilakukan secara masif oleh semua pihak. Sehingga Covid-19 di Batam dapat teratasi. Menurut Bahrum, ia memulai dari dirinya sendiri dengan mematuhi protokol penanganan Covid-19.


"Bahkan saya sudah mendesain, kalau bisa ada aturan jangan membeli dari pedagang yang tidak memakai masker. Karena uang dan barang dalam aktivitas juala beli juga bisa menjadi media penyebaran Covid-19," pungkasnya.
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • 𝗜𝗻𝘁𝗲𝗻𝘀𝗶𝗳𝗸𝗮𝗻 𝗣𝗲𝗿𝘄𝗮𝗸𝗼 𝟰𝟵, 𝗦𝘆𝗮𝗺𝘀𝘂𝗹 𝗧𝗲𝗸𝗲𝗻 𝗜𝗻𝘁𝗿𝘂𝗸𝘀𝗶 𝗪𝗮𝗹𝗶𝗸𝗼𝘁𝗮

Terkini

Topik Populer

Iklan