Mahfud Md Bantah Larang Istilah Kafir

Iklan Semua Halaman

Header Menu

Mahfud Md Bantah Larang Istilah Kafir

Redaksi diKeprinewscom
Rabu, 30 Oktober 2019
dikeprinews.com, Jakarta - Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud Md membantah sudah melarang penyebutan kafir di masjid. Dia berkata tiap hari membaca surat- surat di Al- Quran yang memiliki kata kafir.

"Itu bohong besar, saya setiap hari membaca surat Kahfi, Surat Waqiah dan Kafirun, di situ ada kata kafir lebih 10 kali," kata dia di akun Twitternya, mohmahfudmd pada Senin, 28 Oktober 2019.



Mahfud menganggap ihwal mengkafirkan orang lain hanyalah perbedaan pendapat dan mazhab dalam Islam. Menurut dia, gara-gara polemik ini, ada orang yang meminta izin untuk melaporkan sejumlah akun yang menyebut dirinya melarang penyebutan kafir di masjid.



Polemik penyebutan kafir di masjid bermula pada Jumat, 25 Oktober 2019. Mahfud melakukan salat Jumat di masjid di kantornya, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta.

Selepas salat dia berpesan supaya masjid- masjid serta pengajian di kantor pemerintahan tidak membangun pertentangan serta permusuhan.“ Masjid serta pengajian di kantor- kantor itu buat membangun persaudaraan serta kesegaran. Tidak boleh mengadu domba, tidak boleh bertabiat takfiri,” kata ia.

Takfiri merupakan sifat seorang muslim yang menganggap orang lain yang berbeda pandangan sebagai musuh, atau kafir. Indonesia yang menganut Pancasila keberagaman, kata Mahfud Md, harus hidup dan dijamin sepenuhnya. Masjid-masjid, kata dia, harus dikelola dengan baik agar tidak menimbulkan bibit permusuhan hanya karena perbedaan pandangan.