-->

Iklan

Iklan

Keinginan Boris Johnson Terkabul, Inggris Akan Gelar Pemilu Dini

Redaksi
Rabu, 30 Oktober 2019, 7:15 PM WIB Last Updated 2019-10-30T12:15:53Z
DikepriNews.com, Jakarta - Inggris akan menggelar pemilu dini pada 12 Desember sesuai keinginan Boris Johnson setelah mendapat persetujuan Parlemen Inggris Selasa kemarin.

Setelah Uni Eropa memberikan penundaan ketiga atas perceraian yang semula seharusnya terjadi pada 29 Maret, Inggris, parlemennya dan para pemilihnya tetap terpecah tentang bagaimana, atau bahkan apakah akan melanjutkan Brexit.


Boris Johnson, yang telah berjanji untuk memberikan Brexit pada 31 Oktober apapun konsekuensinya, menuntut pemilihan dini 12 Desember setelah parlemen menggagalkan upayanya untuk meratifikasi kesepakatan perceraian menit terakhir yang ia lakukan dengan Uni Eropa pada bulan ini.

Setelah tiga kali penolakan terhadap usulan Johnson, RUU pemilu dini pendeknya yang menyerukan pemilihan 12 Desember disetujui 438 banding 20 suara di House of Commons. RUU itu sekarang masuk ke House of Lords, menurut laporan Reuters, 30 Oktober 2019.

"Sudah waktunya untuk menyatukan negara dan menyelesaikan Brexit," kata Johnson setelah bertemu dengan anggota parlemen Partai Konservatif yang mendukungnya.

Sebelum pemungutan suara, Johnson mengatakan parlemen menghalangi Brexit dan dengan demikian merusak ekonomi dengan mencegah keputusan investasi, dan merusak kepercayaan pada demokrasi.

Pemilihan Natal pertama di Inggris sejak tahun 1923 tidak dapat diprediksi: Brexit telah membuat marah pemilih sementara mengikis loyalitas tradisional kepada dua partai besar, Konservatif dan Buruh.

Dikutip dari CNN, Jeremy Corbyn, yang akan bertarung dalam jajak pendapat kedua di pucuk pimpinan Partai Buruh oposisi, menulis di Twitter beberapa detik setelah pemungutan suara dikonfirmasi: "Sudah waktunya untuk perubahan nyata."

Jeremy Corbyn, pemimpin Partai Buruh, berbicara tentang Brexit di Wakefield, Inggris, 10 Januari 2019.

Beberapa politisi merasa pemilihan yang sangat dekat dengan Natal dapat mengganggu pemilih, sementara kampanye dan mengeluarkan pemilih dapat terhambat oleh cuaca musim dingin dan kegelapan menjelang sore hari.

Pada akhirnya, pemilih akan memiliki pilihan antara Johnson yang berani mendorong untuk perjanjian Brexit atau pemerintah sosialis di bawah pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn menegosiasikan kembali kesepakatan sebelum referendum lain.

Hasil pemilihan akan diumumkan pada dini hari Jumat tanggal 13 Desember. Jika tidak ada pihak yang menang secara meyakinkan, kebuntuan Brexit akan berlanjut.

Partai Buruh mendukung referendum kedua setelah berbulan-bulan kebuntuan Brexit, dan berharap untuk membuat lebih banyak kemajuan di bawah Jeremy Corbyn, seorang juru kampanye yang kuat dan telah kehilangan tempat dalam jajak pendapat sejak Johnson menjadi Perdana Menteri selama musim panas.

Rencana kedua belah pihak juga dapat dirusak oleh dua kelompok dengan kebijakan Brexit yang lebih keras, Partai Brexit Nigel Farage, yang menganjurkan Brexit tanpa kesepakatan, dan Demokrat Liberal yang bangkit kembali, yang ingin membatalkan Brexit sama sekali.

Boris Johnson mengkonfirmasi sebelum mengajukan RUU pemilu Inggris bahwa jajaran Parlemen Inggris baru akan duduk untuk pertama kalinya sebelum Natal, memberikannya beberapa minggu untuk berurusan dengan kejatuhan politik pemilihan sebelum tanggal jatuh tempo Brexit baru Inggris pada 31 Januari.
Sumber:Tempo.co
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Keinginan Boris Johnson Terkabul, Inggris Akan Gelar Pemilu Dini

Terkini

Iklan